Jalan-jalan ke Ujung Genteng!

Wednesday, February 10, 2016

"Jadi, kita jalan kaki dulu, terus cari angkot, setelah itu berhenti, kita nungguin bus jurusan Kalideres-Sukabumi. Nah, nanti dipertengahan jalan menuju kampung gue, kita bakal dijemput sama oom gue yang bakal nungguin disana."

Yaps! liburan kali ini gue pergi Sukabumi. Main ke kampung halamannya temen gue, Aul. Sebenernya gue gatau mau ngapain ke tempat itu. Bahkan, gue sama sekali gak tau, ada apa sih di Sukabumi? Ceritanya, gue masih punya simpenan uang buat sekedar traveling beberapa hari. So, gue putuskanlah buat ikutan. Anyway, Gue pergi kesana gak cuma berdua sama temen gue, tapi berempat. Lebih tepatnya kita double date. Ahayyy!

Kita naik bus dan menempuh perjalanan sekitar empat jam. Berangkat jam 7.30 dan tiba jam 11.30 di terminal Sukabumi. Gue kira sih udah sampai tujuan. But wait, bukannya kata Aul bakal ada om-om yang bakal jemput kita di pertengahan jalan? Ah sial, ternyata kampung temen gue itu masih jauh, lebih tepatnya di Kecamatan Waluran. Oke fine, ternyata gue harus menikmati perjalanan sekitar kurang lebih empat jam lagi. 

Empat jam perjalanan berasa kayak sehari semalam. Iya, yang barusan lebay. Pasalnya, tubuh gue sudah lelah terombang-ambing oleh ombak jalanan. Mereka sebut itu lengkong. Iya lengkong, bukan lekong. Jalanan yang kedip mata sekali langsung belok kiri, kedip lagi udah belok kanan. Gitu aja terus ampe gue bosen. Gue coba bawa tidur, biar lebih nyaman. Eh tapi pas gue bangun lagi, jalannya masih begitu aja. Hemm, jalanannya gila. Membuat gue tergila-gila.

Pas sampai disana, gue dan yang lain udah disambut sama keluarga Aul. Mereka semua baik banget. Thank you so much for having us lah! Selama 6 hari disana, kita disediain kamar, pun makanan. Wah, liburan yang hemat! Bhahahak. Di hari pertama kita cuma istirahat, karena kelelahan sama jalanan yang rempong dan lekong.

***

Hari kedua, ketiga, dan keempat liburannya seru abiszzzz. 
Setiap hari gue jadi anak pantai sambil nyanyi lagu santai. Mungkin lama-lama udah cocok jadi kang jaga pantai. Karena tiap hari panas-panasan, akibatnya kulit gue yang udah coklat jadi makin coklat. 
Pasti lu langsung bilang "Ah masa sih?" Iyaaa beneran, sinih deh jilatin kulit gue kalau gak percaya. 



Banyak banget pantai-pantai yang enak disini. Apalagi disaat bukan hari libur, beberapa pantai sepi dari pengunjung. Justru situasi yang begini yang menguntungkan, buat gue. Hahahhaa. Jarak dari rumah ke pantai juga cukup dekat, sekitar 10-15 menit. Kita juga dipinjamkan motor sama keluarga Aul untuk jalan-jalan disana. [Lagi] Liburan yang hemat! Bahahak.




Mulai dari Pantai Cibuaya, Pantai Pangumbahan, sampai Pantai Ujung Genteng udah kita datangin semua. Pas di Ujung Genteng, kita sempat berenang sampe sunset. Sedangkan di Cibuaya, kita cuma foto-foto doang sambil menikmati pemandangan. Sama halnya waktu di Pangumbahan. Tapi, pantai ini favorit gueeee. Pantainya lumayan luas, bagus dan pasirnya bersih banget. Suasananya sepi waktu itu. Ombaknya juga lumayan tinggi. Sayangnya, aksesnya kesana cukup susah. Apalagi waktu itu jalananannya becek karena baru turun hujan. Banyak genangan air setinggi atas mata kaki, bahkan genangan lumpur pun sering banget ngegodain ban motor.




Ada cerita menarik waktu kita ke pantai ini. Jadi, salah satu kunci motor kita hilang di pantai. Mungkin pas lagi asik-asik dan loncat-loncatan. Kita udah berusaha nyari, tapi nihil. Padahal, hari udah semakin malam. Kita udah kayak terjebak dan gabisa keluar dari tempat ini. Usaha ngebobol kunci juga gagal. Akhirnya, Oom-nya Aul datang dengan mobil dan memberi pertolongan. Sialnya, cadangan kunci motor yang dibawa ternyata gak cocok. Jadi, dengan terpaksa motor pun dititipkan di salah satu penjaga warung. 

Kami pun ikut naik mobil. Oh bukan kami, tapi mereka. Iya, karena satu motor lagi, gue yang bawa keluar dari tempat ini. Menerjang jalanan berair dan berlumpur. Gelap gulita tanpa cahaya. Sesekali motornya kepeleset, tapi bisa gue atasi dengan kekuatan angin. Tiba-tiba gue merinding. Lumayan ngeri sih. Soalnya, gue cuma sendirian, ngelewatin jalanan yang kanan kirinya cuma semak-semak hutan dan gak ada rumah warga. Hih! Kalau diinget-inget mah.. Nyiluuuuuu. Bhahahak.

Anyway, gue gak nyesel liburan kesini. Sumpah tempatnya keren banget. Orangnya juga baik-baik. Kita semua senang banget liburan kesini. Apalagi gue, yang dari awal gak tau kalau ternyata tujuan liburan gue ini adalah salah satu pantai paling beken sejagat maya. Tapi ya gitu, jauh.. kayak berasa ke ujung dunia. Bhahahak.






Jakarta,
10 Februari 2016

You Might Also Like

5 talks

  1. Uhuuuy.. Double datenya bikin iri para jomblo :D
    Btw asoy banget ye jadi kang jaga pantai gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahaahak.
      Kang jaga pantainya ganteng :v

      Delete
  2. Udah paling iri kalo liat yang lagi liburan, ini di tambah liburannya sambil double date. Iri kuadrat. Btw pantainya keren, masih bersih banget gitu keliatannya. Ah, I need holiday and vitamin sea. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. BHAHAHHAHAKK.
      Iya pantainya keren beuud. Gih sonoh holiday bro!

      Delete
  3. Waduh, setelah baca ini jadi pengen jalan-jalan ke pantai lagi. Ente bawa cewek, uhh ngiri. Aku juga pengen, tapi aku ngak ada cewek :v

    ReplyDelete